Putus

Komunikasi untuk Putus

            “Oke, kita putus!”

            Gubrak! Whoa… pasti baik yang bilang mutusin maupun yang diputusin sama-sama nggak terima deh. Sakit? Pasti! Tapi ada caranya lho biar putus itu sama-sama nggak membuat hubungan kalian terus berakhir total.

Meski putus, sebetulnya kalian masih bisa lho untuk berteman, atau malah jadi sodaraan. Cuman… gimana dulu sekarang cara putusnya? Kalau caranya pakai acara selingkuh, bikin kelakukan norak, pasti acara putusnya juga nggak akan bisa baik-baik.

            Biasanya sih, cowok emang jadi orang yang kebanyakan bisa ngeputus cewek dengan cara yang lebih terus terang. Dan kalau udah begitu, cewek jadi orang yang gampang banget ngerasa sakit hati dan awet lagi pas udah putus.

            Kalian terima kata-kata itu? Jangan sampai! Nggak peduli cewek atau cowok, urusan bisa putus dengan cara baik-baik itu bisa dilakukan sama siapa saja kok. Asalkan, syaratnya sama-sama bisa komunikasi.

            Banyak hal memang yang bikin kita akhirnya jadi putus sama pacar. Bisa karena udah nggak suka dan kegaet orang lain, nggak cocok sama kebiasaan pacar, atau udah ngerasa bosan.

            Kalau emang udah ada tanda-tanda kayak begitu, terus terang saja sama pacar. Hehe, rasanya emang berat banget yah buat jujur? Tapi lebih baik bilang dan sakit sekarang daripada sakit belakangan.

            Nah saat kita jujur dengan pacar, coba deh cari jalan keluarnya. Kalau bisa bertahan dengan berjanji untuk memperbaiki hubungan, oke-oke saja. Tapi kalau emang udah nggak bisa diperbaiki lagi, ya udah mau gimana lagi… putus deh!

            Tapi, putusnya harus kesepakatan bersama lho. Kalau sampai ada salah satu yang ngerasa berat untuk putus, ya yang lain harus menjelaskan kalau emang udah nggak bisa lagi bertahan untuk pacaran.

            Selain itu kalau masih ada yang ngerasa berat, nah, yang pengen mutus ini harus bantu biar si mantan nggak sedih lagi. Misalnya nih dengan cara diajak jalan bareng dengan teman-teman yang lain. Bukan jalan berduaan lho! Cara ini juga nggak berarti untuk balik lagi kok!

            Saat putus, buat juga kesepakatan untuk tetap berhubungan dengan baik. Entah itu untuk temenan atau sodaraan. Dan buktikan kalau memang kalian berdua bisa melaksanakan itu. Saling bantu deh untuk mewujudkan hubungan teman atau sodaraan tersebut. (ika)

 

Syaratnya, Nggak Boleh Cemburu Lagi!

            Banyak dari kalian yang pastinya bilang gini deh, “Mana ada putus yang baik-baik? Kalaupun ada, pasti jarang banget deh!” So, betul nggak kalau banyak dari kalian yang akan bilang kayak gitu daripada bilang kalau emang beneran ada putus baik-baik?

            Jawabannya sih ada aja! Cuman tergantung kitanya aja mau itu jadi putus baik-baik atau nggak. Kalau emang awal proses putusnya itu misal karena ada yang selingkuh terus ketahuan, nah, kasusnya emang jadi putus yang nggak baik-baik.

            Tapi coba dipikirin lagi deh, apa untungnya sih marahan terus-terusan sama orang yang udah bukan lagi pacar kita? Tapi, bukan juga berarti kamu jadi orang yang punya hati seluas samudera untuk memaafkan.

            So, make it easy aja deh! Kalau emang akhirnya putus karena ada yang berbuat salah, ya dibuat berakhir ya berakhir saja. Selanjutnya, anggap saja nggak ada sesuatu yang udah terjadi.

            Masih susah? Makanya itu, jadikan ia akhirnya sebagai teman kita. Lupakan kalau kita pernah punya rasa sayang dan juga benci yang telah ngebuat hubungan pacaran itu putus. Anggap juga kalau dia memang bukan orang terbaik yang patut jadi pacar kita.

            Kalau versi katanya Andum dan Finna yang jadi model posteral kita kali ini, ngapain sih pacaran dibuat serius? Putus? Ya cari yang baru lagi dong… Mau tahu tipsnya biar mantan jadi teman?

-Terima mantan jadi teman dan bukan menganggapnya sebagai musuh

            Kalau kita masih punya rasa benci, berusaha melupakan karena nggak mau inget sakitnya, atau mencoba ingat-ingat terus kesalahan mantan, itu akan makin membuat kita jadi makin sakit.

            So, anggap saja ia adalah teman baru kita yang baru kita kenal. Perlakukan dia seperti kamu memperlakukan teman-teman kamu yang lain. Kalau dibuat beda, rasanya kadang malah bikin kita jadi keingat terus sama masa-masa pacaran dulu.

-Ganti jadi sodaraan

            Ini dia yang kemudian banyak dipakai. Kalau awalnya pacaran terus putus, selanjutnya jadi ganti abang adek dengan benar-benar mengganggap mantan itu adalah saudara kita.

            Jadi setelahnya kalau kita ada masalah, kita bisa jadi saling curhat untuk nyeleseikan masalah. Nah, yang kayak begini ini jadi lebih asik juga lho. Asalkan, di hati kita masing-masing emang niatannya benar-benar jadi saudara.

-Ikhlas kalau ada yang dapat baru

            Mantan sih mantan. Tapi kalau kemudian satu di antara kalian dapat yang baru, nggak usah cemburu dong. Kalau bisa, aturan kayak begini ini sudah jadi kesepakatan antara kalian berdua sewaktu memutuskan untuk temenan setelah putus.

-Nggak lagi jaim

            Biasanya nih, orang kalau pas pacaran itu bawaannya jaim, nggak mau kelihatan buruknya. Nah karena udah putus dan jadi temenan, nggak usah lagi dong berjaim-jaim ria! Bersikap apa adanya aja.

            Hal-hal kayak beginian inilah yang kadang bisa bikin kita seakan mengenal orang baru yang padahal udah kita kenal. Begitu juga diri kalian di hadapan sang mantan. Kalau sama-sama udah nggak jaim, biasanya temenan pun kemudian jadi lebih enak deh.

-Temenan sama pacar baru mantan

Biar acara temenan sama mantan makin oke, kita perlu juga lho kenal dan sohiban sama pacar baru mantan. Nggak usah deh pakai pasang tampang cemburu lagi. Lagian, dia kan udah bukan pacar kita lagi. (ika)

 

Jangan Coba Dilupakan

            Jangankan temenan setelah putus, ngebikin lupa aja kadang susah buat dilakukan. Begitu deh pasti yang ada dalam benak kalian. Padahal sebetulnya, sakit atau nggak itu tergantung kita sendiri juga kok.

            Nah, kamu udah putus dan susah buat ngelupain sang mantan? Ya makanya jangan dilupakan dong! Lho kok? Iya, soalnya semakin kita berkeras nyoba untuk melupakan, malah jadi makin sulit untuk melupakan sakit hati itu.

-Dibuat jarang ketemu dulu

            Kalau emang berat, usahakan deh untuk jarang ketemu dulu. Kecuali, kalau itu ada kaitannya sama hal-hal yang bersifat rutin. Misalnya nih, sama-sama satu ekskul, ya hubungannya sebatas karena aktivitas ekskul itu saja. Selebihnya…, cabut!

            Untuk sementara, nggak usah deh pakai acara jalan bareng dulu dengan atas nama teman. Bisa-bisa, malah sudah bua ngelupain atau balik lagi deh. Kecuali, kalau memang kaliannya yang sama-sama pengen balik.

-Nggak usah mellow

            Tunjukkan kalau kamu nggak cengeng atau rapuh setelah putus. Kalau kamu kelihatan cengeng atau rapuh, itu malah bikin kamu sendiri jadi nggak sembuh dari rasa nggak ngenakin itu.

            Caranya biar kelihatan nothing happen? Ya bersikap saja seolah nggak ada apa-apa. Emang benar-benar kayak bergaul sama teman-teman yang lain. Itu akan bikin teman-teman kamu yang lain juga jadi acung jempol empat lho sama kamu!

-Buka hati buat yang lain

Coba deh ingat-ingat, apa sih yang nggak kamu suka dari pacar kamu? Lalu, cari dong orang lain yang bisa memenuhi syarat tersebut. Kalau kamu cuman bisanya mengingat-ingat yang baik-baik saja dari mantan, wah…, alamat nggak bakal bisa lupa terus dong!

-What the friend’s are for

            Kata-kata itu emang sering banget kita denger. Dan emang bener, dalam situasi patah hati, coba deh bergabung dengan teman-teman yang jadi gank kita. Atau, tambah kenalan dong dengan orang dan lingkungan yang baru. Siapa tahu… bisa dapat gebetan deh di situ… (ika)

 

Mantan ya Mantan!

            Ini dia contoh seleb yang bisa putus dengan baik-baik dan tetap berhubungan dengan baik-baik. Siapa sih yang nggak kenal dengan Laudya Cynthia Bella. Cewek yang satu ini emang dikenal sering bolak balik ganti cowok.

            Tapi oups… kita bukannya mau ngomongin yang itu kok. Yang mau kita omongin nih sekarang gimana sih caranya si Bella biar bisa sohiban sama para mantan-mantannya? Kok bisa ya dia kelihatan enjoy tetap kontak sama para mantan yang sekarang jadi temannya?

-Dia udah jadi mantan

            Kedengarannya sepele sih, tapi memang itu yang terucap dan benar-benar dilakukan sama Bella. Misalnya saja kayak pas para wartawan nanya hubungan dia dengan Raffi Ahmad.

            Dan Bella memang nggak sekedar ngomong aja. Dia juga ngebuktiin ke dirinya sendiri dan orang lain kalau memang itulah kondisi yang ingin dia buat dengan para mantannya. Jadi niatannya emang udah dilakukan dalam hati, ucapan, dan perbuatan.

            Arti kata ini bagi Bella juga berarti dia nggak akan balik lagi dengan mantannya. Karena niatannya dari awal udah nggak pengen ada kata balik, maka istilah mantannya tetap terus kejaga.

-Mantan kekasih itu hanya sahabat

            Kata-kata ini juga bisa kalian contoh lho! Kalau dari awalnya kita bisa bilang seperti itu, berarti maka besok-besoknya kita juga harus konsekuen buat melakukannya. Lagian juga, niatan dan ucapan yang baik untuk menjadikan mantan sebagai sahabat itu bisa ngebantu kita untuk sembuh dari rasa sakit akibat putus itu sendiri.

            Karena jadinya sahabatan, kita pun bisa jadi saling berbagi ilmu. Kayak Bella dan Raffi, mereka pun akhirnya jadi bisa kompakan untuk sama-sama bisa saling mengembangkan ilmu entertainnya, baik saat MC, acting, atau nyanyi dalam kelompok BBB.

-Nggak berarti jadian

            Dekat sama mantan emang bisa timbul masalah. Apalagi kalau datangnya dari orang lain di sekitar kita yang nganggap kalau kita sedang balik lagi sama mantan. Ngadepin masalah kayak begini? Cuek aja lagi! Toh yang tahu hubungan kalian sekarang seperti apa kan kalian sendiri.

            Omongan orang seperti itu mending diabaikan saja. Nanti, ada saatnya kok mereka akan diam sendiri. Apalagi kalau melihat ternyata ketika satu dari kalian udah jadian sama orang lain, tapi ternyata kalian berdua masih tetap bisa jalan bareng sebagai teman.

-Tetap jaga komunikasi

            Putus nggak berarti memang harus putus kontak juga kok. Kayak Bella dan mantan pacarnya Panji Trihatmodjo, mereka masih tetap sms-an meski udah nggak jalan bareng lagi. Tentu saja harus dibedain antara komunikasi dengan teman dan dengan pacar seperti masa sebelumnya.

            Buat Bella, ia dan Panji memang masih tetap sms-an meski udah nggak lagi telepon-teleponan. Yah, apa salahnya sih untuk tetap ngejaga hubungan misal dengan say hi waktu mantan ultah, waktu dia jadian ma pacar baru, atau saat dia ngerayain hari besar keagamaan. (ika)

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s